Loading

makalah tafsir surat annisa : 1

BAB I
PENDAHULUAN

  1. Latar Balakang
Surat An-Nisa adalah surat yang turun di Madinah. Dinamakan An-Nisa karena dalam surat ini banyak dibicarakan hal-hal yang berhubungan dengan wanita serta yang paling banyak membicarakan hal itu dibanding dengan yang lain. Surat ini bekerja dengan serius dan sungguh-sungguh dalam menghapuskan sifat-sifat jahiliah yang darinyalah kelompok muslim ini dan mencabut akar-akarnya, dan dalam membentuk sifat-sifat masyarakat muslim, serta membersihkannya dari sisa-sisa kejahiliahan.
hakikat keberadaan manusia diatas sendi kekeluargaan dan hubungannya dengan tali rahim. Dihimpunnya semua unsur ini didalam hati nurani manusia dan dijadikannya titik pusat untuk mengatur masyarakat islam di atas fondasinya. Juga dipelihara golongan lemah melalui rasa soladaritas antar keluarga, yang bertuhankan Sang Maha Pencipta Yang Maha Esa; dan dipeliharanya masyarakat ini dari kekejian,kezaliman, dan fitnah; serta diaturnya keluarga mislim,masyarakat muslim, dam seluruh manusia muslim diatas prinsip kesatuan rububuiyyah dan kesatuan kemanusian.
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
Artinya :
Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.(An-Nisa:1)
Hakikat besar yang terkandung dalam suarat An-Nisa;1 ini melukiskan kaidah pokok dalam tashawwur islami,yang menjadi berpijaknya kehidupan bersama. Dan kami berharap dapat membahas secara rinci dalam pembahasan ini.
  1. Rumusan Masalah
  1. Bagaimana tafsir surat An-Nisa ; ayat 1?
  2. Apa sajakah pelajaran dalam kandungan surat An-Nisa : 1?


BAB II
PEMBAHASAN

  1. Tafsir surat An-Nisa : 1
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا
Artinya :
Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.
Allah Swt, berfirman memerintahkan kepada mahluk-Nya agar bertakwa kepad-Nya. Juga mengingatkan mereka akan kekuasaan-Nya yamg telah menciptakan mereka dari seorang diri berkat keuasaan-Nya orang tersebut adalah adam a.s.
وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا (النساء : ١)
Artinya : dan daripadanya Allah menciptakan istrinya (An-Nisa:1)
Siti hawa a.s diciptakan oleh Allah dari tulang rusuk sebelah kiri bagian belakang Adam a.s. ketika Adam a.s sedang tidur. Saat Adam a.s terbangun, ia merasa kaget setelah melihatnya, lalu ia langsung jatuh cinta kepadanya. Begitu juga sebaliknya. Siti Hawa langsung jatuh cinta kepada Adam a.s.
Dalam hadits shahih disebutkan:
إِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلْعٍ، وَِإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلْعِ أَعْلاَهُ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهَا، وَإِنِ اسْتَمْتَعْتَ بِهَا اسْتَمْتَعْتَ وَفِيْهَا عِوَجٌ
Sesungguhnya wanita diciptakan dari tulang rusuk. Dan sungguh bagian yang peling bengkok dari tulang rusuk adalah yang paling atasnya. Bila engkau ingin meluruskannya, engkau akan mematahkannya. Dan jika engkau ingin bersenang-senang dengannya, engkau bisa bersenang-senang namun padanya ada kebengkokan.” (HR. Al-Bukhari no. 3331 dan Muslim no. 3632)
وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالا كَثِيرًا وَنِسَاء (النساء : ١)ً
Artinya ; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan. (An-Nisa:1)
Allah mengembangbiakkan banyak laki-laki dan perempuan dari Adam da Hawa. Lalu menyebarkan mereka ke seluruh dunia dengan berbagai macam jenis,sifat, warna kulit, dan bahasa mereka. Kemudian setelah itu hanya kepada-Nya mereka kembali dan dihimpunkan.
(النساء : ١) وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأرْحَامَ
Artinya : Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. (An-Nisa:1)
Maksudnya bertakwalah kamu kepada Allah dengan taat kepada –Nya .
Ibrarhim,Mujahit, dan Al-Hasan mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya
الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ (النساء : ١)
Artinya : yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, (An-Nisa:1)
Yakni seperti dikatakan “Aku meminta kepadamu dengan nama Allah dan hubungan silaturahmi.”
Menurut Ad-Dahlak makna ayat adalah bertakwalah kalian kepada Allah yang kalian telah berjanji dan berikrar dengan menyebut nama-Nya. Bertakwalah kalian kepada Allah dan bersilaturahmi. Dengan kata lain,janganlah kamu memutuskannya, melainkan hubungkanlah dan berbaktilah untuknya.
Salah seorang ulama membaca Al-arhama menjadi Al-arhami yakni dengan bacaan jer karena di atofkan kepada domir yang ada pada bihi. Dengan kata lain kalian meminta satu sama lain dengan menyebut nama Allah dan hubungan silaturahmi. Demikialah yang dikatakan oleh mujahid dan lain-lainnya
إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا (النساء : ١)
Artinya : Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (An-Nisa:1)
Dia mengawasi semua keadaan dan semua perbuatan kalian. Seperti pengertian yang terkandung di dalam ayat lain, yaitu firman-Nya:

والله على كل شيء شهيد. (المجاد له : ٦)
Artinya: Dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu. (Al-Mujadilah : 6)
Di dalam sebuah hadits sahih disebutkan:
اعبد الله كأنك تراه, فإن لم تكن تراه فإنه يراك
Artinya : Sembahlah tuhanmu seakan-akan kamu melihat-Nya; jika kamu tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia mlihat kamu. Hal ini merupakan petunjuk dan sekaligus sebagai peringatan, bahwa diri kita selalu berada di dalam pengawasan Allah swt.
Allah swt. Telah menyebutkan bahwa asal mula makhluk itu dari seorang ayah dan seorang ibu. Makna yang dimaksud ialah agar sebagian dari mereka saling mengasihi dengan sebagian yang lain, dan menganjurkan kepada mereka agar menyantuni orang-orang yang lemah dari mereka.

  1. Pelajaran yang terkandung dalam suart An-Nisa : 1
  1. Mengingatkan kepada kita agar senantiasa bertakwa kepada Allah dan mengingatkan akan kekuasaan-Nya yang telah menciptakan manusia dari satu iradah itu berhubungan dalam satu rahim, bertemu dalam satu koneksi, yang telah menciptakan manusia dari satu iradah ini niscaya akan sirnalah dalam perasaan mereka semua perbedaan-perbedaan golongan, ras, kasta,warna kulit, kebangsaan yag muncul dalam kehipan kita.
  2. Menjaga kekeliruan-keliruan pandangan yang menyakitkan dan merendahkan wanita. Yaitu, pandangan yang menggambarkan wanita dengan aneka gambaran yang hina, dan menganggap mereka sebagai sumber kekotoran dan kenajisan, kebrukan dan bencana padahal dia juga berasal dari “diri” yang pertama itu dengan fitrah dan tabiatnya, yang diciptakan oleh Allah untuk menjadi “istri” baginya, dan untuk mengembangbiakkan laki-laki dan wanita yang banyak dari keduanya. Karena itu tidak ada perbedaan mengenai asal usul dan fitrahnya.
  3. Menjaga keluarga dengan dipelihara kekeluargaan ini, dikokohkan tali-temalinya, dimantapkan bangunannya, dan dilindungi dari segala hal yang melemahkan bangunan tersebut, serta saling mengisi dan melengkapi sebagian terhadap sebagian yang lain didalam membangun keluarga yang terdiri dari laki-laki dan wanita .dan menjalin dan menjaga silaturahmi.
BAB III
PENUTUP

Dari penjelasan-penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa apa yang terkandung dalam surat An-nisa : 1. Yaitu ; agar kita senan tiasa bertakwa kepada Allah swt, dan mengingat akan kekuasan-Nya yang telah menciptakan manusia dari satu iradah,yang bersumber dari satu asal usul. Dan menjaga kekeliruan pandangan yang menyakitkan dan merendahkan seorang wanita. Serta membangun keluarga dan memeliharanya serta menjalin silaturahmi dan menjaganya.
DAFTAR PUSTAKA
Sayyid Quthb, Tafsir Fi Zhilalil-Qura’an, Darusy-Syuruq,Beirut, 1992
Al-Imam Ibnu Kasir Ad-Dimasyqi, Tafsir Ibnu Kasir, Sinar baru algesindo
StumbleDeliciousTechnoratiTwitterFacebookReddit

1 komentar:

hidayah mengatakan...

assalamu'alaikum,,saya masih belum jelas,,
di atas disebutkan bahwa hawa diciptakan dari tulang rusuk nabi Adam,lalu apakah kita bisa menganalogikan seorang istri yg tercipta dari tulang rusuk suaminya?terima kasih,,

Special Keywords



alhamdulilah puji syukur kehadirat Allah swt,,yang memberi segala nikmat kepada kita....
Seiring dengan perjalanan itu kami terus berusaha memaksimalkan mungkin mengadakan penyempurnaan, baik bahasa maupun isinya. Dengan adanya penyempurnaan itu, sekalipun belum sempurna, mudah-mudahan dapat mempermudah para pembaca ketika sudah membuka blog ini. Semoga blog ini dapat bermanfaat bagi pembaca maupun yang mendengarkan. Amin .

Categories

My Blog List ( DO FOLLOW )